Saturday, March 8, 2014

Warung Kopi

Ilustrasi, bukan warung kopi.

Dulu ngopi sekedar ketemu sama teman aja, sama biar gak bosen sama rutinitas kuliah. Tapi sekarang keadaannya terbalik, ngopi sudah menjadi rutinitas. saking seringnya saya ngopi, saya jadi hafal betul siklus kehidupan di warung kopi dalam satu hari.

Biasanya sih begini:

07.00
Jam segini warung kopi masih tutup, tapi kadang-kadang ada juga yang udah buka, apalagi warung kopi yang 24 jam. Saya gak pernah ke warung kopi sepagi ini, soalnya kalo pagi saya kuliah, kalo gak gitu ya masih tidur. Kecuali gak tidur semalaman alias begadang, biar siangnya gak ngantuk, saya butuh asupa kafein di pagi hari.

09.00 - 10.00
Sebagian warung kopi udah buka, tinggal warung kopi yang emang bukanya sore. Saya lumayan suka ngopi jam segini. Karena biar gak malas-malasan di kosan. Biasanya kalo ngopi jam segini saya sendirian. Di warung kopi saya paling sering buka laptop trus internetan, baca-baca berita atau main-main di sosial media. Saya juga sering mengerjakan proyek desain grafis saya di warung kopi. Photoshop dan Illustrator yang sering saya pakai. Kalo gak gitu, ya nulis-nulis aja di blog. Kadang-kadang ngerjain tugas juga sih di warung kopi.

12.00 - Sore
Saya gak begitu suka ngopi di jam-jam ini. Tapi kalo harus ke warung kopi, saya pesen es.

18.00
Dari pagi sampek jam segini, pelanggan warung kopi biasa-biasa aja. Gak rame-rame amat. Saya sendiri kayaknya juga gak pernah nongkrong di warung kopi jam segini.

19.00
Pelanggan mulai berdatangan. Warung kopi mulai ramai.

20.00
Semakin ramai. Biasanya jam segini saya baru hadir di warung kopi. Pesen, kemudian dudk-duduk dan ngobrol-ngobrol aja.

21.00
Warung kopi semakin berisik. Asap semakin mengepul. Kalo udah gini, saya suka duduk di luar, di tempat terbuka, biar bisa bernapas lega, gak keganggu sama asap rokok. Karena saya bukan perokok dan gak suka sama rokok.

21.30
Kadang-kadang terdengar teriakan-teriakan gak jelas yang memekikkan telinga.

22.00
Warung kopi sudah penuh. Obrolan orang-orang semakin berisik. Tapi di warung kopi isinya gak cuma orang-orang ngobrol dan main-main aja. Ada juga yang ngerjain tugas, meski lebih banyak ngobrolnya dari pada ngerjain tugasnya. Kadang saya ketemu juga sama orang yang sedang berdiskusi, entah apa, bahkan ada juga yang rapat, tapi santai. Saya sendiri kalo gak ada yang dikerjain dan dipikirin, ya ngobrol-ngobrol aja. Karena kebanyakan warung kopi ada TV-nya juaga, kalo ada pertandingan sepak bola, apalagi antara klub atau tim populer yang banyak fans-nya, warung kopi menjadi semakin padat.

00.00
Pergantian hari, tapi masih ada orang di warung kopi. Kadang saya sudah pulang jam segini, kalo gak gitu ya lanjut sampai satu atau dua jam lagi.

Begitu terus kehidupan di warung kopi dari hari ke hari. Bahkan saya yang ada di dalam perputaran lingkaran siklusnya, saya merasa seperti deja vu setiap hari. Tapi gak setiap hari juga sih saya di warung kopi. Paling tidak, ya seperti inilah apa yang saya rasakan di warung kopi. Ini adalah sudut pandang saya tentang warung kopi.

0 komentar:

Post a Comment